Hampir Seperempat dari Jumlah Total Pemain Asing Pernah Tampil di IBL


Nov 06, 2021

IBL Pertamax 2021 berjalan cukup kompetitif. Meski kalau dilihat dari perjalanan IBL sejak 2016, musim lalu merupakan musim kedua tanpa pemain asing. Namun kehadiran pemain asing di IBL juga dirindukan oleh fans. Setelah pandemi reda, maka liga membuka kembali peluang untuk pemain asing tampil.

Seperti musim-musim sebelumnya, proses liga diawali dengan IBL Rookie Combine, kemudian dilanjutkan dengan Rookie Draft dan Foreign Draft. Untuk tahun ini, liga merencanakan malam draft pada 10 November 2021. Namun daftar sudah disosialisasikan ke klub jauh-jauh hari. Supaya mereka bisa mencari pemain sesuai kebutuhan tim. 

Untuk tahun ini, atau bisa dibilang pemain asing yang bisa dipilih klub-klub IBL jumlahnya ada 185 pemain. Rentang usia pemain yang ada dalam daftar pemain asing yakni 23 hingga 35 tahun. Klub bisa memilih sesuai kebutuhan mereka. Bila ingin pasukan muda, maka klub bisa memilih pemain dengan usia yang sesuai dengan rata-rata umur pemain dalam rosternya. Namun bisa saja sebuah klub butuh sosok yang punya kedewasaan serta pengalaman bermain sebagai pembimbing rekan-rekannya. 

Kehadiran pemain asing di IBL sudah dimulai sejak 2016-2017. Jadi wajar kalau dalam daftar yang tersaji sekarang, ada lebih dari seperempat pemain merupakan wajah-wajah lama. Dalam artian, mereka sudah pernah merasakan persaingan di IBL musim sebelumnya. Bahkan ada pula pemain yang selalu tampil di IBL. Sebut saja Gary Jacobs Jr. hingga Dior Lowhorn. Nama terakhir sudah jadi ikon di IBL. Karena bisa meningkatkan precentage juara sebuah tim. 

Sama seperti sebelumnya, IBL bekerjasama dengan agen-agen pemain bersertifikasi FIBA. Seluruh data dan harga (gaji) pemain sudah ditentukan oleh agen. Kali ini, pilihan pemain yang disajikan mayoritas berasal dari Amerika Serikat. Namun ada pula pemain dari negara Eropa dan Afrika. 

Dengan lebih dari seperempat dari total pemain asing yang bisa dipilih pernah bermain di IBL, maka tim juga bisa menentukan sikap. Artinya, klub bisa saja memilih pemain yang sudah pernah tampil di IBL. Tujuannya agar mereka tidak diibaratkan membeli kucing dalam karung. Karena, setidaknya klub-klub tahu kualitas mereka. Sebaliknya, ada pula tim yang lebih suka dengan suasana baru. Mereka memilih pemain yang belum pernah tampil di Indonesia. 

Kehadiran pemain asing di IBL punya dua tujuan yang harus digaris bawahi. Mereka bisa mentransfer ilmu ke pemain-pemain lokal. Kemudian yang kedua, bisa meningkatkan kualitas pertandingan, sehingga persaingan liga akan semakin seru. Namun lebih dari dua tujuan tersebut, para pemain asing juga dituntut untuk mematuhi protokol kesehatan yang sudah ditetapkan liga. Sesuai dengan semangat IBL untuk #SalingJaga. (*)