Heroisme Budi dan Andre Bawa Satya Wacana Semakin Dekat Dengan Playoffs

Mimpi besar Satya Wacana untuk lolos ke playoffs Indonesian Basketball League (IBL) 2016 semakin mendekati kenyataan. Tim asal Salatiga ini berhasil mengokohkan posisinya di posisi ketujuh klasemen usai menaklukkan Stadium Happy 8 Jakarta, lewat babak overtime, 69-67 di GOR Kertajaya, Surabaya, hari Selasa (26/04/2016).
 
Saat ini, Satya Wacana telah mengoleksi 45 poin hasil dari 13 kali menang dan 19 kali kalah. Mereka unggul dua poin dari Hangtuah di posisi kedelapan, dan enam poin dari Bandung Utama di posisi kesembilan.‎ Kemenangan ini sekaligus memperbaiki rekor head to head Satya Wacana atas sang lawan. Sebelumnya, mereka telah dua kali kalah pada seri  I dan seri II.
 
Peforma para pemain utama Satya Wacana sangat gemilang di game ini. Kapten Respati Ragil Pamungkas memimpin perolehan angka timnya dengan 21 poin, diikuti oleh Budi Sucipto (14), Andre Adriano (12), serta Firman Nugroho (12). Sedangkan, Valentino membukukan double-double untuk Stadium, yakni 14 poin dan 11 rebounds.
 
Dua kapten tim, Respati Ragil Pamungkas (Satya Wacana) dan Raymond Shariputra (Stadium) tampil menggebrak di kuarter pertama. Delapan poin beruntun dari Raymond, membawa Stadium unggul 10-0. Pelatih Efri Meldi pun mengambil time out untuk Satya Wacana. Secara perlahan, Satya Wacana mulai mendekatkan margin skor dari sang lawan. Dengan mengandalkan akurasi tembakan Ragil, yang mencetak tujuh poin, Satya Wacana sukses menipiskan ketinggalan 14-15 pada akhir kuarter pertama.
 
Mengawali kuarter kedua, Satya Wacana akhirnya unggul pertama kali di kedudukan 16-15. Melihat situasi tersebut, Stadium memperkuat pertahanannya dengan strategi full court press defense. Hal itu membuat para pemain Satya Wacana panik, sehingga melakukan beberapa kali kesalahan sendiri. Stadium pun melebarkan keunggulan menjadi 34-21. Namun, di waktu tersisa, Satya Wacana mampu mengembalikan fokusnya, sehingga bisa memperkecil kedudukan 30-36 sebelum jeda half time.
 
Situasi permainan tak jauh berbeda terjadi di kuarter ketiga. Sempat menipiskan ketinggalan, perolehan angka Satya Wacana kembali terpaut cukup jauh dari sang lawan. Kuarter ketiga berakhir dengan skor 52-44 untuk Stadium.
 
Kegigihan Satya Wacana untuk comeback berlanjut ke kuarter keempat. Dengan usaha yang keras, akhirnya Satya Wacana berhasil menyamakan kedudukan 54-54. Namun, fokus anak-anak Salatiga kembali menurun, sehingga Stadium dapat menambah empat poin. Skor 58-54 untuk Stadium masih bertahan hingga waktu tinggal menyisakan satu menit. 
 
Keajaiban untuk Satya Wacana hadir setelahnya melalui Budi Sucipto. Sang point guard memangkas margin ketinggalan Satya Wacana lewat tembakan dua angkanya. Melihat waktu tinggal tersisa enam detik, Firman melakukan foul terhadap Valentino, sekaligus membuat Stadium mengambil time out. Stadium pun mendapat keuntungan side ball. Tanpa disangka, Budi berhasil melakukan steal terhadap Raymond. Lantas ia membawa bola, dan menyelesaikannya dengan easy lay up. Skor sama kuat 58-58 membuat pertandingan berlanjut ke babak overtime.
 
Di babak overtime, Stadium masih mengambil momentum untuk unggul 67-62. Namun, Satya Wacana mampu memanfaatkan waktu satu setengah menit dengan baik. Setelah menyamakan kedudukan 67-67, Andre Adriano membuat Satya Wacana unggul di sisa waktu 0.30 detik. Tim polesan Coach Efri Meldi itu pun mengunci kemenangan dengan skor 69-67.
 
“Sebelumnya, saya sudah menonton rekaman pertandingan Stadium di laga-laga sebelumnya untuk mempelajari pola permainan lawan. Pada pertandingan tadi, saya menginstruksikan para pemain untuk nothing to lose. Saya tidak ingin membebani anak-anak untuk bisa lolos ke play off, apalagi kemarin kita juga kalah,” ungkap pelatih Satya Wacana, Efri Meldi. 
 
“Saat posisi tertinggal di kuarter terakhir, anak-anak memang sudah putus asa. Tapi, saya menginstruksikan mereka untuk tetap berpikir positif. Dan, untungnya kita berhasil menyamakan kedudukan. Setelah itu, saya bilang ke anak-anak kalau Tuhan sudah memberikan kita waktu lima menit tambahan untuk meraih kemenangan. Jadi, mereka harus bisa memanfaatkannya dengan baik,” tambah Meldi.
 
“Kami sudah bermain dengan maksimal. Kami ingin menentukan nasib lolos ke playoff dengan usaha sendiri, dan tidak bergantung kepada tim lain. Yang jelas, saya senang dengan kemenangan ini,” ujar Kapten Tim Satya Wacana, Respati Ragil Pamungkas.
 
“Saya mengucapkan selamat kepada Satya Wacana atas kemenangan ini. Saya menyayangkan kemenangan yang sudah berada di genggaman, harus hilang karena kurang fokus,” ujar Andre Yuwadi, Head Coach Stadium.
 
Selanjutnya, Satya Wacana akan melakoni game terakhirnya di musim reguler melawan Garuda Bandung, hari Jumat (29/04/2016). Sementara, besok Rabu (27/04/2016), Stadium juga akan berjumpa Garuda Bandung. (ivn/IBL)
 
Photo: HP/IBL

Related

NSH Sulitkan CLS, Pelita Jaya bangkit hajar Satya Wacana

Tanpa pemain asing andalannya NSH hampir kejutkan CLS, Pelita Jaya kembali ke jalur kemenangan
[more]

Siliwangi Hapus Harapan Satya Wacana, NSH kejutkan Pelita Jaya

Siliwangi sukses menjadikan Satya Wacana menjadi satu-satunya tim yang belum menang, sementra NSH kembali mengejutkan
[more]

Stadium Happy 8 Jakarta Ditinggal Pensiun Empat Pemain

Stadium Happy 8 Jakarta baru saja kehilangan empat pemainnya. Merio Ferdiansyah, Wijaya Saputra, Anton Sujarwo, dan Saleh Afriatna memutuskan pensiun dari panggung basket profesional beberapa waktu lalu.
[more]

Download IBL App at:

Play Store Badge App Store Badge